kakak dengan paman

aku adalah andre anak terakhir dari 4 bersaudara. aku adalah keturunan timur tengan dengan sedikit campuran amerika latin. aku tinggal di jakarta bersama kakak tertuaku. dia adalah janda berumur 34 tahun  bedanya 14 tahun denganku. aku dengan kakak ku bisa dibilang sangat akrab. hampir disetiap harinya aku dimanja olehnya bahkan aku merasa seperti dia adalah orang tuaku sendiri. bahkan terkadang aku juga merasa kami ini seolah olah sepasang kekasih.

ah lupakan itu, aku sampai lupa mendeskripsikan kakakku ini. dia punya wajah cantik khas timur tengah dengan kulit putih bagaikan susu aku maklumi saja ayahku memang keturunan amerika dan dia sangaaaaatt putih. badan kakak ku cenderung bongsor, aku saja sering menyebut  dia enduut karena dulu aku pikir dia gendut. namun belakangan aku baru tahu yang menyebabkan dia gendut adalah dadanya ya itu bisa aku bilang sebesar semangka waw aku saja tidak sangka dengan ukurannya. melebihi ibuku. seluruh kakak kakakku memang berbadan bongsor namun kakakku yang tertualah yang paling besar. cukup yak mengenai deskripsi singkat kakakku.

suatu malam ketika aku asik bermain gitar di tongkronganku tiba tiba kakak ku telpon.

“ndree….. kamu dimanaa ?? cepat pulang ada yang penting…. akh.. tuuut tuuut tuuut tuuuut……”

seketika telpon aku angkat lalu seketika pula telpon dimatikan oleh kakakku. yang membuatku penasaran hal penting apa yang dimaksud penting.

“bro gua cabut dulu ya.. mpo gua nyariin nih. au minta jatah kayaknya” pamitku ke teman temanku.

ku pacu vespa imut milikku hingga menyentuh angka 100 km/h, capaian yang sangat tak terduga, karena si imut ini tak pernah aku bawa ngebut. yang aku takutkan adalah kakakku kenapa kenapa karena tadi dibalik telepon dia teriak.

“kakak…… kakak…. kakak dimana ?? andre pulang” teriakku dengan nada panik.

“andre apa apaan sih teriak teriak. sini dah kakak mau ngomong” seketika kakakku keluar mengenakan bawahanhitam dengan atasanabu-abu dengan rambut sedikit acakacakan.

“loh kakak kenapa ?”

“enggak kakak cuma lemes aja”

“kakak kena darah rendah yaa…… muka kakak pucet banget tuh…” seketika aku pergi kedapur sembari mennidurkan kakakku disofa ruang tamu.

“nih kak minum dulu.”

“kakak mau cerita nih. kamu jangan tertawai kakak yak.”

“kenapa harus ketawain kakak. jangan bercanda ah kak, kakak kenapa.” panik ku lagi dengan kondisi kakak yang lemas seperti ini.

“sini kuping kamu, kakak bisikin”

fuuuuhhhhh….. tiupan kakakku ditelingaku.

“ah kak jangan bercanda ngapa. ade udah bela belain gadaiin nyawa rela ngebut ngebutan demi kakak, eh kakak cuma bercanda.” marahku kali ini.

” hehhehehhe iya iya adek tersayang, jagoan kakak satu satunya, anak terganteng sekeluarga… jad gini tadi paman kerumah tau de”

“teruuusss ?”

“masih kepo ga dek ?”

“iyaaa buruan. jangan bilang paman kesini cuma mau ngejek keluarga kita lagi.” kesalku

“jadi gini paman kan kesini tuh tadi bawa istrinya yang baru. dan kamu tau gak dek. masa istrinya suka kena penyakit ayan gitu de. tadi tuh istrinya tiba tiba ayannya kambuh gitu dek. terus tiba tiba paman nanya ada obat tidur. terus kakak kasih aja tuh obat tidur yang sering dibeli kakak dulu. eh tau tau dikasihin ke istrinya tauu dek… kan kakak waktu itu ke wc ya dek… masa pas dari wc kakak liat paman gituin istrinya di ruang tengah. kan kakak jadi ngeliatin yaa…. eh abis itu masa paman kaya kesel gitu….. kayanya sih gara gara istrinya tidur makanya paman kesel tuh…… padahal istrinya cakep tau dek. cuma dia kurus engga se bagus kakak hehhhehehehh……” ceritanya panjang lebar dengan bibirnya yang menawan.

“halah gendut aja bangga…… udah kayak pemain mma kakak mah…… wkwkwkwk” ketawa ku geli.

” terus abis itu kan kakak ya jadi pengen gitu dek.”

“setoooppp” timpalku “jangan bilang kakak ama paman”

“hehhehehhehhhe iyap….. adek bener banget….”

“kakak jadi pengen pas liatin paman, tiba tiba kakak buka blablabla sampe kejadian deh.”

“kalo kamu mau tau kelanjutannya liat aja sendiri deh videonya nih linnya udah kakak masukin ke internet hehhe” ucap kakakku

“mana kak ” penasaranku bertanya

“nih dek d-_-b d-_-b d-_-b